Drone untuk menyelamatkan!

mohipan.co.id-Drone mungkin paling dikenal karena mengambil video udara yang mengesankan dan memeriksa bangunan, infrastruktur dan tanaman, tetapi mereka juga berjanji untuk meningkatkan konektivitas seluler dan internet untuk layanan darurat dan konsumen.

Sinyal seluler yang buruk di daerah pedesaan membuat frustrasi, tetapi juga dapat mengancam jiwa dalam situasi darurat. Waktu tanggap darurat yang lambat berarti tingkat kematian yang lebih tinggi.

Sinyal seluler biasanya dikirim melalui stasiun pangkalan, yang dilekatkan ke bangunan atau tiang khusus. Ini sulit untuk tergesa-gesa – jadi mengapa tidak memasang stasiun pangkalan ke pesawat tak berawak?

Selama dua tahun terakhir, perusahaan teknologi Finlandia Nokia dan operator seluler Inggris EE telah menerbangkan drone quadcopter kecil yang dipasangi dengan base station mobile portabel di Skotlandia.

Idenya adalah bahwa dalam keadaan darurat, pesawat tak berawak bisa terbang di atas area bencana untuk menyediakan cakupan jaringan seluler 4G instan dengan radius 50 km (31 mil).

Tapi drone tidak bisa terbang sangat lama sebelum baterai habis – 30 menit adalah maksimum yang khas.

Jadi raksasa telekomunikasi AS AT & T mengembangkan pesawat besar, seperti helikopter yang dikenal sebagai “Flying COW”, kependekan dari “Cell on Wings”. Itu ditambatkan ke tanah oleh kabel yang memberinya kekuatan.

Hal ini memungkinkan pesawat tak berawak tinggal di udara 24 jam sehari dengan ketinggian maksimum 168m (550 kaki).

AT & T mengatakan pihaknya menggunakan Flying COW untuk menyediakan cakupan 4G darurat ke Puerto Rico setelah Badai Maria pada bulan November. Setiap pesawat tak berawak mampu menempuh area seluas 36 km persegi.

Nokia ingin mengambil langkah lebih jauh, dan mengubah mobil polisi dan mesin pemadam kebakaran menjadi pusat komando dan kontrol untuk membantu responden darurat membuat keputusan penting jauh lebih cepat daripada yang mereka lakukan hari ini.

Drones diuji coba untuk membantu menyelamatkan laut
Idenya adalah untuk mesin pemadam kebakaran untuk memiliki jaringan 4G pribadi mereka sendiri dengan radius 50km.

Dari pusat komando, petugas pemadam kebakaran akan meluncurkan drone dan menggunakan kamera mereka untuk mensurvei adegan tersebut. Konsep yang sama digunakan untuk pencarian dan penyelamatan, dengan kecerdasan buatan yang menghubungkan drone bersama menjadi “kawanan”, jadi hanya satu pilot yang diperlukan untuk mengarahkan sekelompok besar drone.

Nokia sedang menguji teknologi dengan Vodafone dan petugas pemadam kebakaran di Dusseldorf, Jerman.

“Anda tidak perlu mengirim petugas pemadam kebakaran ke dalam lingkungan yang tidak bersahabat, Anda akan segera memiliki kesadaran situasional,” kata Thorsten Robrecht, wakil presiden Nokia untuk solusi jaringan seluler canggih.

“Apa yang kami lihat dari polisi adalah bahwa ini jauh lebih cepat dan lebih murah daripada helikopter, yang masih banyak digunakan hari ini.”

Start-up Inggris Unmanned Life telah mengembangkan perangkat lunak untuk mengirim beberapa drone otonom pada saat yang sama untuk mengumpulkan informasi selama krisis, seperti ketika sebuah bangunan terbakar.

Satu drone melayang di udara menyediakan jangkauan 4G, sementara yang lain terbang di sekitar gedung menyediakan video langsung. Sepertiga dilengkapi dengan sensor panas menciptakan peta panas bangunan, sementara yang keempat menggunakan sonar untuk memetakan kerusakan struktural.

Unmanned Life sedang dalam pembicaraan untuk menyediakan sistemnya kepada BT dan Verizon, yang saat ini memegang kontrak pemerintah untuk jaringan komunikasi darurat di Inggris dan AS.

Kawanan drone bekerja sama, masing-masing dengan tugas yang berbeda, membantu mengatasi masalah penerbangan-waktu karena drone single-function bisa lebih ringan.

Dan mereka dapat menjadi lebih ringan jika banyak dari fungsi komputasi dan penginderaan mereka – navigasi misalnya – dilakukan oleh komputer di tanah “berbicara” ke drone secara nirkabel.

Lebih ringan drone, semakin banyak yang bisa dibawa.

Pada bulan Februari, Ericsson menguji konsep ini dengan BT dan Verizon bersama dengan universitas King’s College London di London untuk menunjukkan bahwa drone dapat secara otonom membawa 5kg pasokan medis dari satu lokasi ke lokasi lain, tanpa campur tangan manusia.

Percobaan menunjukkan bahwa jaringan supercepat 5G generasi mendatang akan cukup kuat untuk mentransfer aliran data antara drone dan tanah, serta memastikan bahwa koneksi ke drone tidak pernah turun.

“Saya pikir drone bersama dengan jaringan 5G dan IoT [internet of things] menawarkan peluang luar biasa,” kata Phil Bonner dari Ericsson.

“Kita harus menjaga drone itu sangat sederhana dan murah.”

Tetapi drone untuk pengiriman dan layanan darurat hanya akan layak jika mereka dapat diterbangkan secara mandiri tanpa menabrak bangunan, pohon, tiang, atau satu sama lain.

Begitu banyak perusahaan teknologi dan telekomunikasi berlomba-lomba membangun sistem kontrol lalu lintas udara untuk mereka.

“Nokia memiliki sistem yang berjalan di jaringan 4G yang dapat menghubungkan semua drone dan mengetahui di mana mereka berada,” kata Robrecht.

“Dan kami memiliki jaringan 4G pesawat komersial yang meliputi seluruh wilayah udara di Eropa untuk menghubungkan semua pesawat terbang di sekitar.

“Kami sedang berusaha mencari cara untuk menghubungkan dua jaringan.”

Setelah masalah ini terpecahkan, komunikasi drone tidak akan hanya untuk layanan darurat. Mereka juga dapat membantu warga sipil dalam berbagai cara, seperti di acara olahraga.

“Salah satu tantangan yang kita lihat adalah ketika orang menggunakan perangkat mereka di stadion selama Super Bowl,” kata Art Pregler, direktur program sistem pesawat tak berawak AT & T.

“Jika ada permainan sepakbola yang sangat bagus, mereka semua mengambil video atau mencari replay instan. Itu menciptakan banyak permintaan di jaringan.

“Tapi kita bisa memiliki drone di udara menambah kapasitas yang ada, dan itu akan meningkatkan pengalaman mereka di acara tersebut.”

Perusahaan teknologi Ericsson berpikir bahwa di masa depan kami bahkan dapat membayar untuk meluncurkan pesawat tanpa awak jika kami memerlukan liputan internet sesuai permintaan di daerah dengan sinyal buruk – sangat bagus untuk festival musik.

GSMA, yang mewakili industri seluler, percaya operator memiliki peran penting untuk bermain dalam pertumbuhan pasar drone komersial.

Namun analis Gartner, Aapo Markkanen mengatakan: “Penerapan komersial drone akan terjadi terlepas dari perusahaan telekomunikasi [perusahaan telekomunikasi].

“Jika perusahaan telekomunikasi terlibat, itu akan memungkinkan perusahaan untuk melakukan hal-hal yang lebih canggih, tetapi mereka perlu mengeluarkan uang untuk menghasilkan uang.”

Memiliki pesawat tak berawak dengan logo mereka di atasnya menunggang untuk menyelamatkan akan baik untuk reputasi telekomunikasi, tetapi mungkin tidak sangat menguntungkan, percaya Kester Mann, seorang analis utama di CCS Insight.

“Ada beberapa manfaat dalam membantu masyarakat, dan menjual solusi kepada sektor publik adalah salah satunya,” katanya.

“Tapi apakah kita akan melihat pemerintah batuk untuk teknologi mewah ini, pada saat tas dompet berada di bawah tekanan?”

 

Sumber :BBC

Share This!

Related posts

Leave a Comment